Peranan Lembaga Sosial bagi Upaya Pengendalian Sosial

Keteraturan sosial tidak dapat terjadi dengan sendirinya. Sebaliknya, keteraturan sosial perlu diusahakan dengan memaksimalkan peranan lembaga (pranata) sosial yang ada di tengah-tengah masyarakat. Lembaga (pranata) sosial memiliki peran yang sangat penting dalam pelaksanaan pengendalian, yakni terhadap perilaku-perilaku yang menyimpang. Lembaga (pranata) sosial pada dasarnya dapat bersifat institusional dan noninstitusional. Lembaga (pranata) sosial yang bersifat institusional dapat melaksanakan peran pengendalian sosial secara formal, seperti kepolisian, lembaga pemasyarakatan, pengadilan, dan lain sebagainya. Sedangkan lembaga (pranata) sosial yang bersifat noninstitusional dapat melaksanakan peran-peran pengendalian sosial secara informal, seperti yang terjadi pada keluarga, teman sejawat, agama, adat istiadat, dan lain sebagainya.

1.    Kepolisian

Kepolisian, bertugas menjalankan penegakan hukum

Sumber: Sumber Pikiran Rakyat

Lembaga kepolisian merupakan lembaga formal yang melaksanakan tugasnya berdasarkan hukum. Lembaga kepolisian memegang peranan yang sangat penting dalam mencegah dan sekaligus mengatasi perilaku menyimpang yang dilakukan oleh warga masyarakat. Tugas-tugas kepolisian berkaitan erat dengan penertiban, pemeriksaan, penangkapan, penyidikan untuk kemudian mengajukan tersangka yang ke pengadilan.

2.    Pengadilan

Seperti halnya kepolisian, pengadilan merupakan lembaga formal yang melaksanakan tugasnya berdasarkan hukum yang berlaku. Pengadilan sangat berperan dalam menjamin kepastian hukum. Peran utama pengadilan adalah membuat putusan hukum terhadap warga masyarakat yang terbukti telah melakukan pelanggaran-pelanggaran terhadap norma hukum yang berlaku. Keputusan tersebut diambil selain berdasarkan aturan-aturan hukum yang ada

3.    Agama

Ka’bah  sebagai pusat ibadah bagi umat Islam

Sumber: Encarta Encyclopedia, 2002

Pada dasarnya agama mengajarkan tentang hubungan yang harmonis, baik hubungan antara sesama manusia, hubungan antara manusia dengan makhluk lain, dan hubungan antara manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa. Hubungan yang harmonis tersebut diperkuat dengan ajarah bahwa perbuatan yang baik akan mendatangkan pahala, sedangkan perbuatan yang jahat akan mendatangkan dosa. Dengan keyakinan seperti ini seseorang yang religius akan memiliki pengendalian sosial yang baik sehingga kehadirannya akan selalu menyenangkan orang lain, bukan menyusahkan orang lain. Pemahaman yang kuat terhadap ajaran-ajaran agama akan membuat seseorang semakin kuat dalam pengendalian sosial.

4.    Adat Istiadat

Pada dasarnya adat istiadat merupakan sistem nilai dan sistem norma yang tumbuh, berkembang, dan sekaligus dijunjung tinggi oleh warga masyarakat di lingkungannya. Ada kalanya adat istiadat diwarnai oleh ajaran-ajaran agama, seperti yang tampak pada pepatah Minang: “Adat basandikan syara”. Meskipun sanksi adat tidak tertulis secara normatif, akan tetapi adat istiadat mendarah daging dalam peri kehidupan masyarakat. Itulah sebabnya adat istiadat cukup efektif berperan sebagai sarana pengendalian sosial.

Lingkungan keluarga yang harmonis akan berdampak bagi pembinaan kepribadian anak

Sumber: Encarta Encyclopedia, 2002

84       Sosiologi SMA Kelas X

5.    Keluarga

Keluarga merupakan kesatuan masyarakat yang terkecil yang terdiri dari bapak, ibu, anak, dan orang lain yang dianggap sebagai anggota. Salah satu fungsi utama adalah pendidikan yang diselenggarakan oleh orang tua kepada anak-anak mereka. Begitu besarnya peranan keluarga dalam memberikan pendidikan sampai-sampai Ki Hajar Dewantoro mengatakan bahwa “Pendidikan di keluarga merupakan pendidikan yang pertama dan utama”.

Keluarga yang harmonis akan menciptakan suasana pendidikan yang kondusif bagi pembentukan kepribadian anak. Seperti yang sering diketahui bahwa anak-anak drop out dan para gelandangan biasanya berasal dari lingkungan keluarga yang berantakan (broken home). Ini berarti bahwa keluarga memegang peranan yang sangat besar bagi pengendali- an sosial selaras dengan pendidikan yang diselenggarakan di dalamnya. Namun demikian, besar kecilnya peran keluarga terhadap pendidikan anak sangat tergantung pada komitmen keluarga, terutama dari pihak orang tua (bapak dan ibu) terhadap pertumbuhan dan per- kembangan anak-anak mereka.

Blog Pendidikan

Blog sumber referensi pendidikan daring yang banyak memuat konten hasil alih media dari Buku Sekolah Elektronik. Dikelola secara mandiri oleh Muhammad Fadillah Arsa.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *